Tuesday, July 16, 2019

Juadah Raya 2019

Walau Syawal telah berlalu nak juga tepek juadah jamuan raya ofis untuk tahun ini untuk rujukan tahun depan. Hasil dari pot luck staf  berbagai juadah terhasil.  Puding laici sedap ni
Buah buah potong dan tabur dengan kiub ais
Asam manis disediakan untuk pelengkap rasa bila dah selesai makan perbagai juadah.Agar agar kering tu menambah seri.


Kuih koci tu hebat rasanya,hasil buatan staf yang semestinya dibuat dengan penuh teliti dan terhasillah rasa yang sangat istimewa.Dilengkapi dengan salutan santan pekat lemak manis rasa si kuih koci.
Stew meat ball dicicah french loaf dari penulis blog ini,,tapi hasil air tangan anak anak. 
Puding sago juga antara juadah pemanis mulut yang cepat habisnya.
Pulut kuning diganding dengan sambal tumis bilis. Nasi impit berkuah kacang. Boleh dimakan dengan daging dendeng special dari boss sendiri.


Selesai menghidang juadah bermula lah sesi berfoto sebelum tetamu datang.


Antara tetamu yang dijemput adalah nak bujang arwah rakan sekerja yang telah meninggal dunia akibat kemalangan pada 2004. Anak ini berusia 9 tahun semasa peristiwa sedih ini satu satunya yang terselamat kini telah berusia 26 tahun antara tetamu yang istimewa.Al Fatihah untuk arwah Nor Azizah bersama suami dan 2 anak kecil nya.


Bunga heliconia ni setiap tahun pasti ada dimeja hidangan. Bunga ini sentiasa bebunga di sekitar kampus.
2 jenis puding laici dihidangkan , puding laici bersirap dan puding laici gula merah.
Dua hari sebelum majlis kami menghias dewan ini disatu sudut yang berhampiran tingkap. Dengan hanya bermodal segulung kain pongee berharga RM75 dibeli di kedai whole sale untuk kain kain hiasan canopi berhampiran Kenangan Mall Kuala Lumpur.Segulung berukuran 50 meter sudah memadai malah berlebihan siap di buat skiriting meja makan juga.
Ini lah hasil bila telah berganding tenaga dan idea, Dengan modal yang sedikit hasil yang menceriakan.
Tanpa railing untuk curtain ni, hanya distapler dengan stapler gun saja.
Tetamu yang hadir mula datang setengah jam sebelum majlis.Keadaan agak merimaskan kerana catering makan utama nasi beriani belum datang lagi.Namun juadah di meja pot luck telah sedia ada. Sceond station ini adalah untuk nasi dan laksa .
Alhamdulilah semua mencukupi semoga hubungan ukhwan terjalin antara kami.
Antara salah satu sudut di dewan ini

Setiap staf dengn kelebihan masing masing akan dipergunakan untuk merealisasikan hal decoration ini . Allhamdulillah




Thursday, August 23, 2018

Fraser Hill Aku Datang Lagi

Rancangan spontan untuk kesini terjadi dengan tiba tiba sahaja. Selalunya kalau dirancang beria susah nak menjadi tapi bila plan spontan ni selalunya sangat menjadi dan lancar. 
Memandangkan cuaca di Kuala Lumpur amat terik dan panas ,tambahan cuti Raya Haji dipertengahan minggu, tambahan tv meragam tah kenapa astro ni kejab ada kejab ghaib maka tengahari bertolak ke sini .  Tujuan nak cari tempat sejuk yang dekat tanpa bermalam sebab esok kerja.

Alhamdulillah perjalanan bermula dengan lancar sebaik selesai solat zohor. 

Sabaik melalui pekan Batang kali hujan mula turun dan cuaca mendung sepanjang perjalanan.

Kabus sepanjang perjalanan sebaik saja melalui jalan bengkang bengkuk. Dah niat dalam hati semua nak dapat sejuk maka Allah beri sejuk . Off aircond kete menikmati sejuk yang dicari sedut oksigen dri hutan tu sebanyaknya.
Bukit Fraser ni amat kerap kami pergi hanya sejak beberpa tahun kebelakangan ni je tak datang dan tak banyak perubahan berlaku , tapi kalau tahun 80 dan90an dulu bunga Dahlia amat amat ditanam jadik tarikan tapi kini hampir tiada,,dan ada kala cuaca agak panas disini,,,faktor alam yang makin rosak lah ni.
Sampai puncak sebaik bang Asar berkumandang. Abang Naim muntah tanpa diduga sip baik sempat buka pintu kete ni. Patut lah diam sepanjang jalan bengkang bengkuk tu.
Sejuk sepanjang jalan dan paling mengelikan hati ada orang di pancut dek air shower semasa behenti di tandas akibat tersilap pulas kepala paip.. Ha ha ha...dah berdoa dan niat nak sejuk kan maka Allah bagi sejuk sepanjang jalan siap ada efect air sejuk tersembur kat baju tanpa sengaja.
Memandangkan perut dah lapar kami singgah di salah satu wakaf yang banyak ada di puncak tu.
I
Ini dalah bekalan apa yang ada dirumah pagi tadi,,Nasi impit kuah kacang, rendang daging sikit, ubi rebus, sambal tumis dan sedikit buah buah.Dengan nasi putih yang sempat dimasak sebelum bertolak juadah ni amat sedap dimakan dalam diselimut kabus dan hujan renyai tak henti henti ni.

Dah kenyang pusing pusing jab sekitar bukit ni. Nampaknya ada beberapa banglo yang terbiar dan sekitar yang ada tidak banyak perubahan,Pada yang sangat suka dengan alam semula jadi tempat ni amat sesuai banyak jungle track ada disini. Ada tempat kuda tapi kami tak singgah pun sebab dah selalu singgah dulu. 
Ini antara satu yang agak baru di sini, cafe Aida Daniya English Teahouse dibahagian belakang ada ditanam strawberry tapi masa ni tiada buahnya. 
Pemandangan ni dapat dinikmati dari restaurant Aida Daniya ni,,tapi tak turun malas nak turun sebab jauh kebawah ni. Hujan masih renyai.


Strawberry masih belum berbuah
Orang ni yang kesejukan akibat semburan shower tadi,,,sabar ye,,,ni maknanya doa dimakbul Allah ,,,nak sejuk kannn,,,hik hik hik.....
Sedih tenguk kejadian rimau ni,,,patut digeruni tapi ni rasa hati digeletek, panda tu pun pelik . Kena kasi adjust sikit bagi sempurna ni. Ni sekitar laman restaurant ni
Kejadian bodynya macam disimbah asid atau cair dek kepanasan mentari. Harap dia tak terus meleper kalau ada rezeki  berkunjung lagi nanti
Segar tomato cerie ni,membayangkan kalau lah dapat ditanam dirumah sendiri sure nak makan terus je petik fresh ni.
Sebelum bertolak turun selepas solat maghrib singgah kat batu seketul ni. Kalau waktu siang atau waktu puncak jangan harap dapat suasana yang tak ada orang gini, mesti bertindan tindan  sesi bergambar sekeliling batu ni, Ni lah satunya mercu tanda orang dah sampai ke Bukit Fraser.
Sedikit coretan tentang Bukit Fraser ni, Ia berasal dari nama seorang peniaga Scotland, bernama Louis James Fraser seorang peneroka dan pembeli bijih timah sekitar tahun 1880 an. Sewaktu mencari bijih di kawasan ini beliau telah dilaporkan hilang dan tidak ditemui kesannya sehingga kini. Ada kemungkinan menurut sumber dimakan binatang buas atau pun dibunuh.  Pembangunan Bukit Fraser sebagai destinasi percutian berudara nyaman bermula pada tahun 1917 oleh kerajaan Bristih dan diteruskan pembangunannya oleh kerajaan negeri Pahang dan kerajaan Malaysia.
Berdekatan dengan menara ni adalah bangunan kolonial pejabat pos dan balai polis tinggalan 1919.
.
Sekian sahaja aktiviti yang tidak dirancang dicuti Hari Raya Haji 2018 ni.Tak tahu apa yang Allah dah tentukan untuk masa akan datang.Segala apa yang kita lalui ni adalah rahsia Allah.

Friday, July 20, 2018

Juadah Raya

Raya menjelma dan jamuan raya seperti tahun yang lalu masih dihidupkan oleh jabatan yang sering berbalas kujungan untuk jamuan ini. 2018 menu kali ini Nasi Beriani dan lauk iringan. Walau pun simple tapi tak termakan bila dah berjenis jenis. Masalah ni jugak lah bila makan makanan di hotel . Tak tau yang mana sedap sebab dah banyak sangat maka deria nak mengesan mana yang tersedap dah hilang.
Nasi beriani dengan bff nya ayam masak merah, dalca ,papadum dan acar darat.
Mee kari dan laksa juga ada. Mee kari sarat dengan binatang yang mati dalam kuah tu,,,udang, kerang, ayam dan menambah kelazatan fish ball fish cake dan toufo kering. Maka rasanya adalah terbaik hingga lupa nak ambik gambar. Mee kari ni di order dari orang yang memang telah diiktiraf sedap dengan masak mee kari. Alhamdulillah.

Laksa juga antara yang sangat sedap,,pembuatnya telah kami perakui Kuah laksa ni sangat sedap secukup rasa yang sepatutnya.


Kuah muih menjadi dayang yang mengiring juadah berat, tepung pelita, nona manis ni wajud agak baru jugak,,seakan gabungan kuih talam pandan dan kuih lompang. Hijau diluar tengahnya putih. Sangat sedap.
Roti jala  dengan kuih kari ayam dan kutupat palas ni dibuat oleh staf sendiri. Macam macam dah dalam perut hari ni segala bergabung.


Kuih kole kacang , talam ubi dan sri muka durian juga memeriahkan meja hidangan. Pada yang dah kenyang sangat dengan makanan berat bole makan ni sambil bual bual.
Pergedil toufu antara menu baru sedang viral sekarang. Dicicah dengan sos. Pegedil pun dah naik taraf ikut masa.
Pulut kuning ni dimakan dengan sambal tumis ikan bilis. Aduh mana nak larat dengan segalanya ini. Kalau nak rasa semua kena makan portion yang sikit sikit, Itu pun dah senak nak merasa semua.
Ini antara yang ditunggu tunggu, rendang campuran paru, limpa, hati dan daging ni di buat khas oleh staf yang sangat pandai dalam bidang merendang ikut resepi keluarganya. Memang sedap.
Kek lemon ni memang ditempah khas dan home made . Dah siap dipotong kiub kiub kecil ikut krim bunga tu. Yang coklat tu kek pisang bercoklat. Order online kata yang memberi. Agak beza dari biasa dengan gabungan coklat, pisang dan jugak rasa butter tu ,,sedap sangat. Kek lemon tu setiap tahun order kena tuan punya blog ni peminat setia kek berperisa oren.
Cantik lah nona manis ni...Semanis rupanya.
Acara menyusun hidangan sebelum tamu tiba.Nasi impit dengan kuah kacang, puding caremel juga ada.


Tamu mula tiba,,,bila dah ramai tak sempat nak ambik gambar dek sibuk...sibuk makan bersama tamu lah.
Nasip baik sempat bergambar disudut gambar ni. Sekian Selamat Hari Raya untuk tahun 2018.





Tuesday, July 17, 2018

Mandi Sungai Lagi

Ke sungai ini lagi untuk keberapa kalinya.Sungai Janda Baik ni memang antara sungai yang sangat disukai. Faktor utama sungai dekat dengan jalan, kereta boleh park tepi sungai je, ada pondok yang boleh disewa, hanya Rm20.00 sahaja kalau nak pondok yang besar lebih lah sikit sewanya,,,tapi amat berpatutan.

Abang Naim berendam lama sambil makan chicken sambil mandi.
Sambil semua mandi sediakan juadah. Bakar ikan , ayam dan mix vagie.


Nasi putih dibawa siap dari rumah dan segala yang untuk dibakar tu dah marinate siap dari rumah. cicah kicap cili padi.
Segala apa pun bakar. Roti bakr dan keledek bakar ni dimakan selepas mandi , dalam keadaan sejuk dan perut kecut dek berendam,,,pasti teramatt sedap segala nih.
Petai pun ada...kebetulan semasa sampai dipondok ni seorang pak cik datang menjual petai. So dengan nasi panas ikan bakar , sambal dan segalanya...sedap.

Dalam kesejukan ambil kesempatan panaskan anggota badan sambil bakar bakar.
Buah kundang ni diberi oleh seorang kawan. Masyallah lama tak makan buah ini, da yang panggil remia. Sangat ranggup dan pastinya masam. tak sama deperti kundang yang dalam pasaran sekarang dari Thailand yang manis warna oren tu. Yang atas ni oroginal kampung punya.
Selepas cuti raya yang banyak gerai makanan belum beroperasi. Dipantry ofis makan celur celur pulak, Yong tou Foo dengan bersoup tom yam.
Bole hadap ni dari pagi sampai petang...terbaik...